Pengertian dan Definisi

Loading...

Julung adalah | Pengertian dan Definisi

Pengertian dan Definisi Julung. Julung adalah istilah untuk menyebut bayi yang di lahirkan di waktu tertentu. Atau lebih detailnya, Julung menurut Bausastra Jawa, Poerwadarminta, 1939 adalah bayi / orang yang dipastikan akan sering celaka karena lahirnya bertepatan dengan saat yang tidak baik. Ada tiga waktu yang membuat seorang bayi di sebut julung, yaitu waktu matahari terbit, waktu matahari tepat diatas kepala dan waktu matahari terbenam.

Berdasarkan pembagian waktu diatas, julung terbagi menjadi 3, yaitu:
1. Julung kembang / julung wangi, adalah bayi /orang yang lahir bersamaan dengan terbitnya matahari.
2. Julung sungsang, adalah bayi / orang yang lahir saat matahari tepat berada di atas kepala.
3. Julung Sarap / julung caplok, adalah bayi / orang yang lahir bersamaan dengan terbenamnya matahari.

Setiap bayi yang lahir bagaikan kertas putih, tidak bernoda dan tanpa dosa.  Tapi menurut tradisi jawa, para bayi ini lahir dengan membawa karma orang tuanya.  Karma buruk akan menbuat bayi terlhair dengan membawa kesialan, salah satunya terlahir sebagai bayi julung.  Menurut tradisi, bayi julung ini di pastikan akan sering mendapat celaka atau mendapat kesialan dalam hidupnya. 

Seperti bayi julung kembang atau julung caplok, mereka di percaya akan mengalami kesialan dalam hidupnya yaitu bertemu atau di makan binatang buas. Karena itu bayi julung caplok atau julung kembang di larang bermain ke sungai, karena bisa di makan buaya, atau kalau main ke hutan, akan di makan macam. Selain itu ada banyak jenis kesialan dan kecelakaan yang menunggu para bayi julung ini. Dan untuk menghilangkan semua kesialan itu, maka bayi julung harus di ruwat.


Ruwatan yang di lakukan adalah ruwatan buang sial.  Ritual ruwatan ini ada tatacaranya dan harus di lakuan oleh orang yang sudah ahli. Tidak semua orang bisa memimpin ruwatan. Dalam tradisi jawa, ruwatan wajib di lakukan jika para bayi julung ini ingin terhindar dari celakan atau sial. Untuk melakuan ruwatan, tidak mudah. Butuh biaya yang banyak. karena itu bagi mereka yang tidak mampu, biasanya acara ruwatan akan di lakukan secara massal.  Sehingga biaya yang sangat besar itu bisa di tanggung bersama secara bergotong royong. 
Bagikan :
Back To Top